Skip to content

Pansus Century, Pejuang atau Pecundang?

Februari 20, 2010

PANSUS Hak Angket DPR untuk Skandal Bank Century saat ini menghadapi  ujian besar. Pada titik didih menjelang kesimpulan akhir, publik akan terus mengawal setiap langkah mereka untuk melihat sejauhmana para wakil rakyat tersebut berjuang menjalankan amanah yang diberikan. Publik ingin tahu bagaimana ending dari kisah drama ini: apakah  hasilnya sesuai dengan harapan atau tidak!?

Publik ingin tahu tentu bukanlah  semata-mata karena adanya jumlah kerugian negara yang ditimbulkan. Lebih dari itu, publik ingin tahu bahwa kemana sebenarnya aliran dana tersebut mengalir, dan siapa-siapa yang terlibat di dalamnya, dari hulu ke hilir. Termasuk di dalamnya apakah proses itu dilaksanakan sesuai ketentuan perundang-undangan.  Semua ini harus dibuka seterang-terangnya…!!!

Sudah saatnya Pansus menunjukkan diri yang sesungguhnya. Memperlihatkan kelasnya. Jangan keberpihakannya kepada rakyat hanya ditunjukkan untuk kepentingan wawancarai di depan layar kaca, akan tetapi di belakang layar main kongkalikong.

Berhentilah bersinetron, rakyat sudah bosan!

Publik bukannya tidak tahu apa yang terjadi. Mulai dari ada ancaman, intimidasi dan teror yang dialami anggota Pansus. Publik juga bukannya tidak tahu kalau ada lobi yang mengarah pada politik dagang sapi. Termasuk adanya partai yang dijanji akan diberikan jatah wapres, tambahan kursi kabinet, dll. dsb., bla-bla-bla… Semuanya telah diketahui publik secara terang-benderang.  Jadi jangan coba-coba untuk main.

Bagi publik, sekarang hanya ada dua opsi, hitam atau putih! Benar atau  salah! Proses politik untuk Skandal Bank Century ini aturan mainnya jelas.  Datanya pun telah lengkap. Jadi apa lagi!!! Intinya jangan sampai  ada rekayasa, kongkalikong, simsalabim. Kalau ini terjadi, jangan salahkan bila memicu kemarahan publik.

Pada dasarnya, publik tidak hanya ingin tahun apa yang menjadi rekomendasi Pansus, melainkan apa yang mendasari rekomendasi itu!

Bahwa Pansus ini adalah domain politik, itu benar. Tapi demikian harus diingat bahwa anggota Pansus itu adalah wakil rakyat.  Mereka telah dipilih oleh rakyat. Rakyat yang telah memberikan mandat untuk duduk di kursi  itu sebagai perwakilan atas kepentingan rakyat.

Saat ini, yakinlah publik telah mencatat adanya keberanian sejumlah fraksi untuk mengungkapkan kasus Century ini secara konsisten. Publik tahu sikap mereka yang bertahan pada data dan fakta.  Termasuk mereka tidak takut ancaman termasuk akan pecah kongsi dalam koalisi dalam pemerintahan SBY-Boediono yang ternyata dilandasi akan visi pemerintahan yang bersih.  Untuk mereka itu, mari kita angkatkan jempol.

Bukankah Presiden SBY sendiri telah meminta agar kasus ini dibuka  selebar-lebarnya agar terang-benderang? Bukankah dengan dibukanya kasus ini seterang-terangnya merupakan implementasi dari pemerintahan yang bersih?

Dengan alasan tersebut tersebut, maka Pansus tidak usah ragu untuk menunjuk hidung! Siapapun dia, walau mereka itu adalah orang-orang dekat Presiden SBY sendiri, termasuk nama yang dianggap bertanggungjawab tersebut adalah Boediono (Gubernur BI) dan Sri Mulyani (Ketua KSSK) seperti yang disebutkan Fraksi Partai Golkar dan PKS. Di sinilah Pansus akan diuji oleh rakyat.

Pertanyaannya sekarang, apakah dalam kesimpulan akhir tersebut juga demikian adanya, sesuai data dan fakta temuan yang sesungguhnya?  Entahlah. Yang pasti ini Pansus saat ini diuji apakah mereka itu adalah pejuang bagi rakyat ataukah justru hanya pencundang semata.

Wallahua’lambissawab

Salam Kompasiana

Jangan lewatkan tulisan menarik lainnya:

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: