Skip to content

Bercinta yang Ramah Lingkungan

Maret 13, 2010

diunduh dari googleHmmm…. Apa harus yang organik, ya?! Pakai yang daur ulang? Apa harus bebas polusi? Banyak menanam pohon dan tumbuh-tumbuhan? Bagaimana, sih, bercinta yang ramah lingkungan?

Ide tulisan ini berawal dari komentar saya di postingan Ferdi Xn tentang ““Marketing Yang Ramah Lingkungan”. Entah kenapa, pikiran saya langsung melejit mengingat Tarzan sedang bergelayutan di atas pohon sambil memeluk si Jane. Apa inikah yang dimaksud dengan bercinta ramah lingkungan? Hehehe…. Udah bocor kali, ya?!

Bisa jadi mungkin, ya!!! Bercinta di tengah-tengah hutan yang rindang dan tanpa menggunakan bahan kimia apapun bisa disebut dengan ramah lingkungan. Tidak ada, tuh, yang mananya kerudung karet ataupun segala jenis minyak-minyakan buatan pabrik. Apalagi yang bekas!!! Kalaupun ada mainan, pun, semuanya terbuat dari daun dan batang pepohonan. Waduh…!!! Persis kayak orang hutan, ya!!! Aaaaaauuuuuooooouuuooooo!!!

Sebetulnya, bercinta sendiri memang sudah ramah lingkungan, kok!!! Gimana nggak ramah lingkungan, wong tanpa sehelai benang pun!!! Kalaupun masih ada rajutan benang yang menempel, tetap saja ramah lingkungan. Soalnya, memang alami banget. Semua cairan yang keluar pun alami adanya, kan?

Memang, sih, terkadang juga bisa jadi nggak alami. Bisa jadi sebuah bentuk “pemaksaan”. Maksudnya, memaksakan diri gitu, lho!!! Bisa karena terpaksa. Bisa juga karena dipaksa. Bisa juga karena memang sudah kebutuhan mendasar. Mau hidup enak tanpa susah payah. Menjajakan cinta memang cara paling mudah. Apalagi kalau punya bekal yang alami. Cantik atau ganteng. Bertubuh mulus dan yahud. Waaahhh!!! Laris manis, deh!!!

Bercinta itu memang harus ramah lingkungan. Saya mendukung banget, nih!!! Saya sangat tidak setuju soalnya, bila harus menggunakan obat-obatan hanya untuk alasan kenikmatan dalam bercinta. Bisa bahaya itu!!!  Betul, bisa memperkuat, memperpanjang, dan memperlama tetapi itu hanya sementara. Efek panjangnya juga harus dipikirkan. Mau jadi loyo seumur hidup? Memangnya, pabrik yang buat obat-obatan itu tidak menggunakan bahan kimia? Belum lagi pabriknya itu, lho!!! Waduh…!!! Banyak banget bahan kimianya!!! Sudah dapat dipastikan, tidak ramah lingkungan sama sekali.

Saya juga sudah pernah beberapa kali menulis tentang seks out door. Saya bukannya mendorong pembaca untuk menjadi liar dan bercinta sambil berkeliaran di mana-mana, nih!!! Tetapi memang bercinta dengan orang yang kita cintai dan sudah menjadi pasangan kita di alam terbuka memberikan sebuah sensasi tersendiri. Saat kita menyatu dengan alam, bercinta menjadi lebih indah dan luar biasa rasanya. Apalagi bila ditemani oleh pepohonan rindang, rumput yang hijau, bintang-bintang yang berkelip, dan tiupan angin yang lembut. Sangat alami sekali. Rasanya indah dan sangat luar biasa. Hanya saja, hati-hati ya!!! Awas kena ulat bulu atau kena potret si tukang intip. Bisa kacau nantinya!!!

Ramah lingkungan bukan hanya sekedar slogan semata. Bukan juga hanya urusan soal penghijauan dan menjaga lingkungan hidup. Bercinta pun sebaiknya ramah lingkungan. Ini penting bagi masa depan kita juga. Mulailah hidup sealami mungkin dan selalu ramah lingkungan. Jangan hanya bicara. Mulailah dari diri sendiri dulu, ya!!!

Semoga bermanfaat!!!

Salam Kompasiana,

Mariska Lubis

4 Komentar leave one →
  1. Maret 13, 2010 12:44 pm

    judulnya keren, bkin org penasaran..

    • Maret 13, 2010 6:37 pm

      hahahahhahahahha… terima kasih… semoga bisa bercinta dengan ramah lingkungan ya…

  2. Maret 14, 2010 6:12 am

    wah, bagus yah! mudah-mudahan banyak orang membaca tulisan saudari, supaya lingkungan kita bebas dari segala virus2 yang menganggu kelanggengan percintaan antara orang yang berpacaran, suami istri, dll.

    • Maret 16, 2010 1:21 am

      semoga kita semua bisa selalu menjadi manusia yang bisa juga selalu bermanfaat untuk semua…

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: